Klasifikasi , Ciri-Ciri Kingdom Fungi Dan Cara Perkembangbiakannya

Posted on

Kingdom Fungi – Fungi merupakan kingdom yang tidak memiliki kloroplas. Kingdom ini umumnya bersel banyak, memiliki membran inti dan berperan sebagai dekomposer pada lingkungan.Jamur mendapatkan makanan dengan cara parasit atau saprofit. Tubuh jamur ada terdiri dari satu sel berbentuk benang, dengan dinding sel tersusun dari zat kitin. Pejelasan diatas merupakan pengenalan awal tentang fungi. Dan kali ini kita akan bahas secara rinci tentang pengertian fungi, cara perkembangbiakkan fungi dan tentunya klasifikasi fungi. Untuk lebih jelasnya mari simak uraian dibawah ini .

Pengertian Fungi

Fungi atau sering kita kenal dengan sebutan Jamur. Fungi merupakan organisme eukariotik yang bersel tunggal atau banyak dengan tidak memiliki klorofil. Dalam klasifikasi makhluk hidup, jamur dipisahkan dalam kingdom nya tersendiri, Fungsi masuk dalam kingdom protista, monera maupun plantae. Jamur tidak memiliki klorofil karena itulah jamur termasuk dalam kategori makhluk hidup heterotof (memperoleh makanan dari orgaisme lain) . Pada umumnya jamur hidup secara saprofit atau hidup dengan megurai sampah organik. Adapula jamur yang hidup secara parasit dan dengan simbiosis mutualisme.

Reproduksi Fungi

Cara berkembangbiak jamur berbeda beda karena jamur terbagi menjadi dua jenis yaitu uniseluler (bersel tunggal) dan multiseluler. Pada jamur uniseluler berkembangbiak secara aseksual dengan membentuk tunas dan secra seksual membentuk spora askus. Dan pada jamur multiseluser yang terbentuk dari rangkaian sel membentuk benang sepeti kapas yang disebut Hifa. Dengan berkembang biak dengan aseksual ia memutuskan benang hifa dan membentuk spora aseksual yaitu zoospora, endospora dan konidia. Secara seksual melalui peleburan antara inti jantan dan betina sehingga terbentuk spora askus atau spora sidium.

Zoospora atau spora kembara adalah spoa yang dapat bergerak didalam air dengan falgela. Oleh sebab tersebutlah jamur oenghasil zoospora biasanya hidup ditempat yang lembab atau berair.

Endospora merupakan spoa yang dihasilkan oleh sel dan spora tetap tinggal didalam sel tersebut, hingga kondisi memungkinkan untuk tumbuh.

Spora askus merupakan spoa yang dihasilkan melalui perkawinan jamus ascomycota. Spora askus atau diebut juga dengan askospora terdapat dalam askus, biasanya berjumlah 8 spora.

Konidia adalah spora yang dihasilakn dengan jalan membentuk sekat melintang pada ujung benang hifa.

Klasifikasi Fungi

klasifikasi fungi

Kingdom fungi dibagi menjadi 4 devisi berdasarkan cara reproduksinya secara generatif (seksual). Yaitu Zygomycota , Ascomycota, Basidiomycota dan Deuteromycota.

1. Zygomycota

Zygomycota

Dinamakan dengan jamur Zygomycota karena jamur ini memiliki spora istirahat berdinding sel yang disebut dengan zigospora. habitat dari jenis jamur ini adalah didarat, ditanah, atau pada sisa organisme mati karena zygomycota merupakan kelompok utama yang dikatakan penting untuk membentuk mikorisa . Naggita zygomycota yang utama hidup sebagai saprofit.

Zygomycota memiliki struktur tubuh yang memiliki miseluim bercabang banyak dan tidak bersekat serta memiliki hifa yang bersifat senositik. Salah satu cotoh zygomycota yang paling penting adalah Rhizopus stolonifer. Jamur ini biasanya tumbuh diroti atau makanan lainnya.

Beberapa Zygomycota memiliki manfaat dalam pembuatan makanan, seperti Rhizopus oryzae yang digunakan untuk membuat tempe dan pada muco javanicus yaitu terdpat dlam ragi tempe. Dan rhizopus nigricans digunakan dalam menghasilkan asam fumarat.

Cara Reproduksi

Zygomycota berkembangbiak dengan aseksual dan seksual. Pada reproduksi aseksual adalah dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium, sedangkan pada reproduksi seksual dengan cara konjugasi.

Ciri Ciri Zygomycota

  • Zygomycota berhabitat didarat, tanah dan hidup dengan cara saprofit
  • Merupakan kelompok utama dalam membentuk mikoriza
  • Memiliki miselium yang bercabang banyak dan juga tidak bersekat
  • Memiliki hifa yang bersifat senositik
  • Dinding sel terdiri dari kitin
  • Reproduksi secara aseksual dan seksual
  • Hifa berfungsi dalan menyerap makanan yang disebut rizoid

2. Ascomycota

Ascomycota

Ascomycota memiliki ciri bertalus yang terdiri dari miselium bersekat. Reproduksi seksual pada Ascomycota yang akan membentuk askospora didalam askus. Ascomycota ada yang hidup sebagai saproba dan ada yang hidup dengan parasit, yang menimbulkan berbagai macam penyakit pada tumbuhan.

Sedangkan pada reproduksi aseksual Ascomycota yang menghasilkan spora Konidin yang terbentuk pada ujung hifa yang disebut dengan kondiofor. Kecuali dari bebrapa kelompok kecil yang umumnya askus itu dibentuk dalam tubuh buah yang disebut askokarp atau askoma.

Terdapat 3 macam askus yang digunakan sebagai dasar klasifikasi tingkat kelas, antara lain : Hemaiascomycetes, Plectomycetes, dan Pyrenomycetes.

Ciri-ciri Ascomycota

Menghasilkan askospora dalam reproduksi secara seksual
Memiliki talus eniseluler dan multiseluler
Hifa bersekat dan tiap sekatnya memiliki inti satu
Dinding hifa diperkuat dengan selulosa dan memiliki sifat heterokariotik
Reproduksi aseksual dengan memperbanyak konidia, sporam tunas dan fragmentasi.

3. Basidiomycota

basidiomycota

Jamur basidiomycota merupakan jamur yang dapat kita jumpai di lapangan dna hutan. Pada umumnya jamur ini berspesies makrospis dan amat mencolok. Ciri utama yang dimiliki yaitu hifa yang bersepta dengan sambungan apit . Spora aseksualnya terbentuk pada basisium yang memiliki bentuk gada. Tubuh cendawan jamur jenis ini mencakup struktur yang mirip batan dan tudung yang disebut basidiokarp. Jamur basidiomycota memiliki struktur yang disebut dengan basidium yang menghasilkan spora. Fungsi dari basidium adalah dama dengan askus pada ascomycota. Dan diujung basidium akan tumbuh empat basidiospora. Basidiomycota terdiri dari bebrpa kelas seperti Hymenomycetes (ordo Agaricales) . Dari sebagian jenis jamur Basidiomycota memiliki manfaat dalam kehidupan manusia sperti jenis Auricularia politricha (jamur kuping) dapat dimakan dan Volvariella volcaea (jamur merang) . Sedangkan jenis Ganodema applanatum digunakan sebagi obat (suplemen makanan).

Ciri-ciri Basidiomycota

  • Berdaging dan bersifat saproba
  • Tubuh seperti payung
  • pada bebrapa spesies tangkainya asimetris, pendek bahkan ada yang tidka bertangkai
  • Basidiospora terdpat pada permukaan lamela atau bila yang terbentuk dibagian bawah tudungnya
  • Maskrospis disebut dengan mushroom
  • Reproduski aseksual dengan tunas, fragmentasi dan konidia.

4. Deuteromycota

Deuteromycota

Deuteromycota atau disebut dengan jamur imperfecti (jamur tidak sempurna). Divisi ini dibuat untuk mengelompokkan semua jenis jamur yang tidak masuk dalam jenis divisi di atas. Ciri utama dari Deuteromycota belum diketahui reproduksi aseksual selama siklus hidupnya. Deuteromycota hanya dapat ditemukan didarat. Sebagian besar dari anggota divisi ini kemungkingan memiliki kerabat dengan ascomycota yang dilihat dari pembentukan konidia . Sedangkan sisanya termasuk dalam zygomycota dan Basidiomycota yang tidak berreproduksi secara seksual.

Ciri-Ciri Deuteromycota

  • Hifa bersekat
  • Tubuhnya berukuran mikrospis
  • Berproduksi secara aseksual dengan membentuk konidia dan spora
  • Multiseluler
  • Umumnya jenis Deuteromycota bersifat merusak dan penyebab panyakit pada hewan, tanaman dan manusia.

Demikian artikel seputar Klasifikasi , Ciri-Ciri Kingdom Fungi Dan Cara Perkembangbiakannya . Semoga informasi yang diberikan dapat bermanfaat untuk pembaca. Terimakasih telah berkunjung di FaunadanFlora.com 


Leave a Reply