Cara Sukses Menanam Padi di Musim Kemarau serta Keunggulan dan Kekurangannya

3 min read

Padi adalah jenis tanaman bahan pokok bagi masyarakat Indonesia yang merupakan jenis tumbuhan semusim atau hanya ditanam pada musim tertentu, khususnya pada musim hujan. Hal ini dikarenakan padi memiliki karakteristis yang membutuhkan air dalam proses pertumbuhannya. Meskipun demikian, padi juga dapat ditanam dengan sistem kering dan paling cocok ditanam pada saat musim kemarau.

Pada saat musim kemarau, lahan pertanian akan mengering sehingga membuat banyak petani tidak bisa menanam padi. Hal ini disebabkan dalam proses penanaman padi dibutuhkan jumlah air yang cukup banyak agar padi tetap hidup dan tumbuh, serta menghasilkan kualitas padi yang baik. Ada berbagai cara yang dapat petani lakukan agar padi tetap tumbuh baik, salah satunya dengan tetap mengairi sawah melalui sumber aliran air menggunakan bantuan mesin pompa air dan selang.

Agar petani dapat mengolah sawah maka lakukan penyiraman lahan agar lebih mudah untuk dibajak menggunakan traktor, cultivator atau kerbau. Setelah penyiapan lahan maka segera lakukan penanaman padi pada saat lahan masih basah. Karena pada saat musim kemarau, biasanya lahan akan lebih cepat mengering kembali. Salah satu jenis benih yang cocok ditanam pada lahan kering yaitu jenis padi Gowah (Gogo Sawah).

Baca Juga : Cara Budidaya Padi Gogo Di Ladang Dan Perbukitan

Berdasarkan sejarahnya, menanam padi disawah pertama kali dilakukan manusia di dataran rendah sungai Yang Tse, Tiongkok. Namun ada juga sistem penanaman padi sistem rawa, seperti didaerah Kalimantan yang mayoritasnya daerah rawa. Selain itu, penanaman padi sistem kering juga dapat dilakukan dibeberapa daerah dengan musim kemarau panjang seperti di Lombok, NTB. Kemampuan pagi yang tetap bisa tumbuh di tempat kering inilah yang menjadikan para petani turut ikut menanam padi di musim kemarau. Salah satunya dilakukan oleh para petani Sukabakti Cianjur dan Petani Karanganyar. Agar tanaman padi tetap tumbuh optimal, maka para petani selalu mengupayakan sumber- sumber air agar tetap mengairi sawah mereka.

Ada beberapa kiat sukses menanam padi di musim kemarau serta keunggulan dan kekurangannya, berikut ini.

Cara Sukses Menanam Padi di Musim Kemarau

Pada umumnya, padi akan tumbuh subur dilahan persawahan yang gembur dan tergenang air tentunya membutuhkan jumlah air tertentu agar tetap bisa tumbuh optimal. Padahal sebenarnya padi juga dapat ditanam dimusim kemarau dengan memperhatikan dan memberikan perawatan yang lebih intesif dibandingkan pada umumnya. Berikut ini beberapa cara sukses menanam padi dimusim kemarau.

Gunakan jenis bibit yang tepat

Salah satu jenis padi yang cocok untuk ditanam ketika musim kemarau adalah jenis padi gogo. Padi gogo merupakan jenis subspesies dari dua spesies utama padi yang berasal dai Bangladesh. Pertumbuhan padi gogo tidak membutuhkan air sebanyak jenis padi lainnya. Meskipun tetap harus diberi pengairan buatan untuk menyuplai kebutuhan padi.

Di Indonesia sendiri, jenis padi gogo sudah lama dikembangkan khususnya di daerah dengan musim kemarau panjang seperti di Lombok, NTB. Pagi gogo juga dapat ditanam dengan metode tumpang sari atau dapat ditanam dengan beberapa jenis tanaman lain seperti ditanam bersamaan dengan jagung atau singkong.

Baca Juga : Cara Tanam Padi Sistem Jajar Legowo

Buat sodetan untuk mengalirkan air

Sodetan atau knal kecil buatan manusia yang bisa dibuat dengan menggali lahan persawahaan atau dengan menggunakan terpal untuk mengalirkan air dari sumber aliran seperti dari sungai. Meskipun air yang mengalir kecil namun tetap bisa mengairi sawah dengan baik hingga padi panen.

Teknik ini telah berhasil diaplikasikan di Indramayu dan Boyolali untuk mengairi lahan sawah ketika musim kemarau.

Gunakan teknik semai kering

Teknik semai kering dapat digunakan untuk pembuatan bibit padi ketika musim kemarau juga untuk menghemat waktu penyemaian hingga 50%. Jika umumnya pada semai kovensional membutuhkan waktu hingga 20 hari, pada teknik semai kering hanya membutuhkan sekitar 10-14 hari.

Pelaksanaan teknik semai kering ini juga tidak membutuhkan lahan yang luas, karena dapat dilakukan dipekarangan rumah serta lebih praktis dalam pecabutan bibit.

Agar bibit tumbuh optimal dan terhindar dari hama penyakit maka tambahkan juga pupuk padi.

Baca Juga : Cara Budidaya Padi Organik Dengan Metode SRI

Keunggulan Tanam Padi di Musim Kemarau

Waktu Panen Lebih Singkat

Jika pada umumnya padi memiliki masa panen 4 sampai 6 bulan, pada jenis padi yang ditanam pada musim kemarau sudah bisa dipanen setelah 3 sampai 4 bulan. Meskipun penanaman padi dimusim kemarau ada yang mengalami dua kali penanaman atau disebut dengan tanjang.

Minim serangan hama dan penyakit

Biasanya proses penanaman padi yang dilakukan dimusim penghujan akan ada banyak serangan hama dan penyakit seperti jamu, virus dan bakteri yang lebih cepat berkembang. Pada musim kemarau, sinar matahari sangat berlimpah sehingga menghambat perkembangan jamur dan bakteri.

Menambah Pendapatan

Ketika musim kemarau biasanya para petani kekurangan stok pangan dan bergantung pada persedian bulog. Dengan menaman padi pada saat kemarau dapat dijadikan sebagai tambahan pendapatan khususnya dalam memenuhi kebutuhan beras.

Baca Juga : Hama Dan Penyakit Tanaman Padi 

Kekurangan Tanam Padi di Musim Kemarau

Air Sulit Didapatkan

Pada saat musim kemarau, sudah pasti debit air di sungai atau bendungan akan berkurang, dan otomatis asupan air kepersawahan akan berkurang. Meskipun masalah tersebut dapat diatasi dengan membuat aliran air melalui sodetan dari sungai ke sawah. Selain membuat sodetan, petani juga dapat membuat sumur sebagai sumber air cadangan.

Biaya Lebih Tinggi

Untuk membuat sumur sebagai cadangan air pada persawahan dibutuhkan biaya operasional yang cukup tinggi seperti biaya untuk membeli pompa air, pipa dan peralatan lainnya. Selain itu, penggalian sumur juga membutuhkan biaya lebih besar dibandingkan dengan memanfaatkan irigasi dari sungai. Namun masalah ini dapat diatasi dengan membentuk kelompok pertanian dan bekerja sama dengan perangkat desa sehingga lebih meringankan biaya operasional.

Demikian artikel pembahasan tentang Cara Sukses Menanam Padi di Musim Kemarau serta Keunggulan dan Kekurangannya  semoga bermanfaat dan jangan lupa ikuti postingan kami berikutnya. Sampai jumpa