Ikan Lele

Panduan Lengkap Cara Budidaya Ikan Lele Dengan Sistem Bioflok Bagi Pemula

Posted on

Panduan Lengkap Cara Budidaya Ikan Lele Dengan Sistem Bioflok Bagi PemulaIkan lele adalah salah satu jenis ikan air tawar yang memiliki ciri berkumis panjang yang berada di sekitar bagian mulutnya, bentuknya agak pipih memanjang serta memiliki tubuh yang licin.

Kini banyak orang yang melakukan ikan lele ini, ikan lele bisa mengandung gizi yang cukup tinggi, pada sumber daya air yang terbatas dengan jumlah benih ikan yang tinggi budidaya tetap bisa dilakukan dan apabila ingin pemasaran pun dirasa peminat ikan lele cukup tinggi.

Kini banyak orang yang melakukan budidaya ikan lele dengan sistem bioflok, sistem bioflok adalah sistem pemeliharaan ikan dengan cara menumbuhkan mikroorganisme yang berfungsi mengolah limbah budidaya menjadi gumpalan-gumpalan kecil (floc) yang beranfaat sebagai pakan alami ikan lele. Pertumbuhan mikroorganisme dipacu dengan pemberian probiotik dan juga pemasangan aerator dalam kolam. Sistem bioflok di nilai efektifdan mampu mendongkrak produktifitas karena dengan kolam sempit dapat di produksi ikan lele dengan jumlah yang lebih banyak, biaya produksi lebih rendah dan waktunya relatif lebih singkat jika dibanding dengan budidaya ikan lele secara konvensional.

Cara Budidaya Ikan Lele Sistem Bioflok

Pembuatan Kolam Budidaya Ikan Lele Bioflok

Untuk Menghemat biaya pembuatan kolam, kolam dapat dibuat dengan menggunakan terpal dengan rangka kolam berupa bambu atau besi. Ukuran kolam ikan lele ini dapat disesuaikan dengan lahan yang ada. Namun bila untuk tujuan usaha atau modal, disarankan kolam yang dibuat berukuran besar.

Kolam berukuran 1 m3 dalam sistem budidaya ikan lele secara konvensional hanya dapat menampung sebanyak 100 ekor ikan lele, sedangkan kolam 1 m3 dalam sistem bioflok dapat menampung ikan lele sebanyak 1000 ekor ikan lele. Kolam ikan lele yang dibuat diberi naungan atau atap agar kolam tidak terkena sinar matahari secara langsung dan juga air hujan. Selain itu siapkan pula aerator dalam kolam.

Persiapan Air Pembesaran Ikan Lele Sistem Bioflok

Setelah kolam jadi, selanjutnya siapkan air untuk pembesarkan benih ikan lele. Pada hari pertama kolam diisi dengan air setinggi 80 cm – 100 cm. Kemudian pada hari kedua masukkan probiotik (bakteri pathogen) sebanyak 5 ml/m3 yang dapat di beli di toko, contoh probiotik antara lain POC BMW. Pada hari ketiga masukkan prebiotik (pakan bakteri) berupa molase (tetes tebu) sebanyak 250 ml/m3, dan pada malam hari berikan dolomite sebanyak 150-200 gram/m3 (diambil airnya saja). Setelah itu, biarkan air dalam kolam selama 7 hingga 10 hari agar mikroorganisme dapat tumbuh dengan baik.

Penebaran Benih Ikan Lele

Benih ikan lele yang dibudidayakan adalah benih yang berkualitas atau bibit unggul dan sehat. Bibit yang sehat ditandai dengan gerakan ikan yang aktif, ukuran dan warna ikan yang seragam, memiliki organ tubuh lengkap, serta memiliki bentuk yang proporsional dengan ukuran sekitar 4 cm – 7 cm. Setelah dilakukan penebaran benih ikan lele, tambahkan probiotik sebanyak 5 ml/m3 keesokan harinya.

Perawatan Ikan Lele Bioflok

Setiap 10 hari sekali, lakukan pemberian probiotik sebanyak 5 ml/m3, ragi tempe sebanyak 1 sdm/m3, ragi tape 2 butir/m3 dan malam harinya berikan dolomite sebanyak 200-300 gram/m3 (diambil airnya saja).

Setelah ukuran benih ikan lele 12 cm atau lebih, setiap 10 hari sekali berikan probiotik sebanyak 5 ml/m3, ragi tempe sebanyak 2-3 sdm/m3, ragi tape sebanyak 6-8 butir/m3 dan malam harinya berikan dolomite sebanyak 200-300 gram/m3 (diambil airnya saja). Perlu diingat, pemberian ragi tempe dan ragi tape dilarutkan dalam air terlebih dahulu.

Pemberian Pakan Ikan Lele

Pemberian pakan harus di kelola dengan baik agar produksi dapat maksimal.Berikan pakan yang berkualitas baik, dengan ukuran pakan disesuaikan dengan lebar bukaan mulut ikan lele. Pakan dapat diberikan sebanyak dua kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari dengan dosis pakan sebanyak 80% dari daya kenyang. Setiap seminggu sekali ikan lele tidak di berikan pakan tau dipuasakan. Sebelum di berikan pada ikan lele sebaiknya pakan di fermentasi dahulu dengan probiotik. Setelah terbentuk flok pemberian pakan dapat dikurangi sebanyak 30%.

Demikian artikel pembahasan tentang”Panduan Lengkap Cara Budidaya Ikan Lele Dengan Sistem Bioflok Bagi Pemula“, semoga bermanfaat dan jangan lupa ikuti postingan kami berikutnya. Sampai jumpa