11 Panduan Lengkap Cara Budidaya Kelapa Dugan Berkualitas Tinggi

Posted on

Panduan Lengkap Cara Budidaya Kelapa Dugan atau Kelapa Kopyor Berkualitas Tinggi

Kelapa (Cocos nucifera) ialah Tumbuhan yang merupakan anggota tunggal genus Cocos dari suku Arecaceae atau suku aren-arenan. Tumbuhan yang satu ini hampir seluruh bagiannya dapat dimanfaatkan oleh manusia. Tumbuhan ini diperkirakan berasal dari pesisir Samudera Hindia di bagian Asia namun kini dapat ditemukan diseluruh pantai tropika di dunia. Buah yang dihasilkan tumbuhan ini juga disebut dengan kelapa.

Pohon tumbuhan ini memiliki batang tunggal atau terkadang bercabang. Pohon ini memiliki akar serabut, tebal dan berkayu, bergerombol membentuk bonggol. Pohon kelapa adaptif pada lahan berpasir pantai. Batang pohon kelapa beruas-ruas namun apabila sudah tua ruas-ruas tersebut tidak terlalu nampak. Buah dari pohon ini memiliki buah besar yang berdiameter sekitar 10-20 cm bahkan lebih dengan warna kuning, hijau, aqtaupun coklat, buah tersebut tersusun dari mesokarp berupa serat berlignin disebut dengan sabut yang melindungi bagian endokarp yang keras dan kedap air yang disebut dengan batok. Batok tersebut melindungi biji yang dilindungi oleh membran yang melekat pada bagian dalam endokarp. Endospermium berupa cairan yang mengandung banyak enzim, pemadatannya mengendap pada dinding endokarp yang mengikuti umur buah.
Kini banyak orang yang mencoba membudidayakan buah kelapa untuk dijadikan usaha karena memiliki potensi usaha yang cukup menjanjikan. Berikut ini adalah cara budidaya kelapa:

a. Varietas Kelapa
Jenis/Tipe Dalam
Sifat penyerbukan silang tanaman menyebabkan terjadinya variasi yang cukup tinggi, tipe ini akan berbunga setelah 3-7 tahun setelah tanam, batangnya berbonggol dan memiliki kualitas kopra yang baik serta batang hingga kelopak memiliki ukuran yang besar. Tipe kelapa dalam yang sering ditanam yaitu jenis Kelapa merah.

Jenis/Tipe Genjah
Tipe genjah biasanya melakukan penyerbukan sendiri, buah yang dihasilkan banyak karena tipe ini cepat berbunga, batangnya tidak memiliki bonggol serta ukuran batang dan buahnya lebih kecil dibandingkan dengan tipe dalam.

Jenis/Tipe Hibrida
Jenis ini berasal dari persilangan antara varietas dalam dan genjah yang menghasilkan sifat baik dari 2 varietas tersebut.

b. Syarat Tumbuh
Kelapa akan tumbuh dengan baik pada daerah dataran rendah dengan ketinggian sekitar 0-450 mdpl, lebih dari itu masih dapat tumbuh namun tidak optimal dengan curah hujan sekitar 1300-3800 mm atau lebih per tahun dan suhu sekitar 20°C-27°C serta penyinaran setidaknya 120 jam per bulan.

Tanaman kelapa dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah bail itu vulkanik, pasir, liat, berbatu laterik dan aluvial dengan pH sekitar 5,5 hingga 6,5. Namun yang paling baik untuk menanam kelapa adalah jenis tanah aluvial.

c. Pembibitan
Benih bibit diperoleh dari buah pohon induk yang telah berumur 20-40 tahun dan memiliki produktivitas yang tinggi. Selanjutnya buah yang akan dijadikan bibit yaitu buah yang tua dengan bagian sisi kulit berwarna cokelat.

d. Penyemaian di Bedengan
Lakukan pengolahan tanah hingga tanah pada lahan gembur sedalamn 30-40 cm . Selanjutnya buatlah bedengan dengan lebar sekitar 2 meter dan tinggi sekitar 25 cm dan panjang bedengan bergantung pada lahan tanam dan beri juarak antar bedengan sekitar 60-80 cm. Selain dengan bedengan da[pat pula melakukan penyemaian di polybag tanam dengan media tanam berupa tahah dan pasir dengan perbandingan 2 : 1.

e. Pendederan Benih
Benih disayat sekitar 5 cm pada tonjolan sabut sebelah tangkai berhadapan dengan bagian terlebar menggunakan pisau atau alat yang tajam lainnya dan jangan diulang.
benih tersebut kemudian ditanam sedalam 2/3 bagian dengan bagian sayatan menghadap ke atas, penanaman tersebut menggunakan pola segitiga bersinggungan.

Bila benih telah berkecambah dengan tunas memiliki panjang sekitar 3-4 cm maka perlu dipindahkan polybag dan persemaian dalam polybag tersebut membutuhkan waktu sekitar 6-12 bulan dan berdaun sekitar 6 helai serta memiliki ketinggian sekitar 90 cm – 100 cm.

f. Pemeliharaan bibit saat pendederan, antara lain :

  • Penyiraman, lakukan penyiraman dengan cara gembor setiap pagi dan sore hari.
  • Untuk mengetahui cukupnya penyiraman daat dilakukan dengan cara menekan bagian yang disayat dengan ibu jari apabila keluar air maka telah cukup.
  • Selain itu, lakukan pula pembersihan gulma agar mencegah tumbuhnya inang hama penyakit.

g. Pemeliharaan bibit saat pembibitan, antara lain :

  • Penyiraman dilakukan hingga jenuh, selanjutnya penyiraman dilakukan dengan cara di gembor pada pagi dan sore hari
  • Proteksi dengan cara menyemprotkan insektisida atau fungisida hingga tanamann basah merata.
  • Penyiangan, lakukan penyiangan sebanyak sekali dalam sebulan dengan cara mekanis ataupun mengunakan herbisida.
  • Pemupukan, setiap bulan sekali dilakukan pemupukan dengan menggunakan pupuk NPK dan Magnesium.
  • Seleksi bibit, bibit yang tumbuh tidak optimal, terserang hama penyakit diseleksi. Penyeleksian bibit dilakukan selama satu bulan.

h. Pengolahan Lahan Tanam
Lahan yang akan digunakan untuk budidaya kelapa di bersihkan dari pohon-pohon atau tanaman lainnya yang tumbuh di areal lahan. Selanjutnya lakukan pembuatan bedengan dengan diameter sekitar 200 cm, jika pH tanag telalu asam maka lakukan pengapuran. Jika sudah, lakukan pemupukan dasar menggunakan pupuk TSP.

i. Penanaman Kelapa
Lubang tanam setidaknya disiapkan selambatnya 1-2 bulan sebelum tanam. Ukuran lunbang tanam yang dibuat adalah sekitar 60x60x60 cm hingga 100x100x100 cm. Penanaman yang baik digunakan yaitu menggunakan pola segitiga. Cara penanaman.

Tanah galian atas atau top soil dicampurkan dengan pupuk phospat dengan dosis sekitar 300 g/lubang tanam. Lalu campuraan tersebut dimasukan dalam lubang tanam. Dan selanjutnya masukan bibit yang telah disiapkan dalam lubang da timbun kembali.

j. Pemeliharaan Tanaman
Penyiangan
Lakukan penyiangan gulma atau tanaman lainnya yang tumbuh disekitar pohon dengan menggunakan kored. Penyiangan ini dilakukan setiap 4 minggu sekali pada musim hujan dan 6 minggu hingga 2 bulan sekali pada musim kemarau.

Perempelan
Lakukan perempelan pada daun dan penutup bunga yang telah kering.

k. Pemupukan
Agar kebutuhan unsur hara terpenuhi maka perlu dilakukan pemupukan menggunakan pupuk Urea. Pemupukantersebut dilakukan pada saat tanaman berumur 1 bulan dan selanjutnya dilakukan setiap setahun 2 kali. Pemberian pupuk tersebut dilakukan dengan cara disebar dengan jarak 15 cm dari pangkal batang.

Demikian artikel pembahasan tentang”11 Panduan Lengkap Cara Budidaya Kelapa Dugan Berkualitas Tinggi“, semoga bermanfaat dan jangan lupa ikuti postingan kami berikutnya. Sampai jumpa