Teknik Budidaya Lada Dengan Tiang Panjat Agar Cepat Berbuah Dan Panen

Posted on

Teknik Dan Cara Budidaya Lada Dengan Tiang Panjat Agar Cepat Berbuah Dan Panen

Lada atau yang sering disebut dengan Merica atau Sahang merupakan tanaman yang kaya akan kandungan kimia seperti minyak lada, pati dan juga minyak lemak. Pada umumnya lada dimanfaatkan sebagai bumbu dapur, ada dua jenis lada yaitu lada hitam dan lada putih. Lada memiliki sifat agak pahit, pedas, hangat dan antipiretik. Lada memiliki nama latin Piper Albi Linn.

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Piperales
Famili: Piperaceae
Genus: Piper
Spesies: P. nigrum

Rasa lada hampir sama dengan cabai dan juga harganya makin tinggi, disamping itu lada juga memiliki banyak khasiat untuk tubuh, untuk itu banyak orang yang mulai membudidayakan lada untuk meningkatkan nilai ekonomi, walaupun sebenarnya lada telah dibudidaya sejak jaman dahulu. Berikut adalah tahap budidaya lada:

Syarat Tumbuh
Lada dapat tumbuh dengan baik pada daerah dengan ketinggian sekitar 300-1.100 mdpl, memiliki curah hujan sekitar 2.000-3.000 mm/tahun, memiliki suhu udara sekitar 20°C-30°C dan kelembaban udara sekitar 50-90% serta daerah tersebut mendapat cukup sinar matahari yaitu sekitar 10 jam per hari. Lahan tanam yang akan digunakan menanam lada harus memiliki tanah yang subur dan kaya bahan organik, tanah yang baik untuk menanam lada adalah jenis tanah padsolik,latosol, utisol dan lateritik dengan pH tanah sekitar 5,5 hingga 7.

Budidaya Lada

a. Pembibitan Lada
Bibit yang digunakan harus berkualitas agar lada yang dihasilkan pun berkualitas. Bibit yang digunakan adalah bibit stek atau sulur yang diperoleh dari tanaman induk yang sehat, terbebas dari hama penyakit dengan produktivitas tinggi selama 10 bulan hingga 3 tahun. Kebutuhan bibit untuk per hektar lahan adalah sekitar 2000 bibit.

b. Pengolahan Lahan Tanam
Lahan yang akan digunakan untuk menanam lada selanjutnya di olah. Pengolahan lahan dimulai dengan penggemburan tanah dengan cara dicangkuli sedalam 20cm hingga 30 cm. Lalu jika pH tanah tidak sesuai dengan pH pada syarat tumbuh, lakukan pengapuran menggunakan kapur pertanian kemudian diamkan selama 3 hingga 4 minggu. Setelah itu, haluskan dan ratakan tanah kembali dengan cangkul. Buatlah lubang tanam berbentuk limas dengan ukuran atas 40×35 cm, bawah 40×15 cm dan kedalaman sekitar 50 cm dengan jarak antar lubang tanam yaitu 2×2 meter, pisahkan tanah galian luabang tanam antara tanah atas dan tanah bawah. Lalu diamkan lubang tanam sekitar 10-15 hari.

c. Penanaman Lada
Setelah pengolahan lahan selesai dan lubang tanam telah siap maka selanjutnya lakukan penanaman, penanaman biasanya secara monokultur tetapi juga bisa ditanam dengan tanaman lain atau tumpang sari.
Bibit ditanam menghadapkan bagian yang ditumbuhi akar lekat kebawah, sedangkan bagian yang tidak ditumbuhi akar lekat menghadap keatas. Lalu beri pupuk kandang sekitar 0,75-100 gram/lubang tanam. Jika bibit sudah dimasukkan dalam lubang tanam dan diberi pupuk kandang selanjutnya tutup kembali lubang tanam dengan tanah tanah galian bagian atas yang telah dicampur pupuk NPK dengan dosis 20 gram/lubang tanam. Untuk tanah kurang subur bisa ditambah dengan 10 gr urea, 7 gr SP36 dan 5 gr KCl/lubang tanam. Selanjutnya lakukan penyiraman. Waktu penanaman yang baik adalah pada pagi atau sore hari yaitu pada musim penghujan atau peralihan dari musim kemarau ke musim hujan.

d. Pemeliharaan Tanaman

  • Pengikatan Sulur Pada tiang panjat atau Tajar
    Setelah tanaman lada tumbuh dan memiliki banyak sulur selanjutnya sulur diikatkan atau dipanjatkan pada tiang panjat atau tajar menggunakan tali. Ikatkan dengan cara dipilin dan dilipat sehingga mudah lepas apabila sulur tumbuh besar dan akar lekatnya sudah melekat pada tiang panjat. Tajar yang digunakan sebaiknya dari bahan kayu dengan ukuran panjang tajar sekitar 2,5-3 m, pangkal tajar diruncingkan dan bagian ujung dibuat cabang untuk menempatkan batang lada yang panjangnya telah melebihi tinggi tajar.
  • Penyiangan dan Pembumbunan
    Lakukan Penyiangan bersamaan dengan pembubunan yaitu setiap 2-3 bulan sekali.
  • Perempalan
    Lakukan Perempalan atau pemangkasan pada batang, dahan, ranting yang tidak produktif atau terserang hama dan penyakit.
  • Pemupukan Susulan
    Lakukan pemupukan susulan secara rutin yaitu setiap 3 – 4 minggu sekali.
  • Pengairan dan Penyiraman
    Pengairan dan penyiraman pada musim kemarau dapat dilakukan sekali sehari yaitu pada sore hari dan apabila pada musim hujan tidak perlu dialkukan namun pastikan tanaman atau lahan tidak tergenang.
  • Pemberian mulsa alami
    Lakukan pemberian mulsa alami berupa dedaunan tanaman tahunan ataupun alang-alang saat tanaman telah berumur 3-5 bulan.

e. Hama Dan Penyakit
Hama dan penyakit yang sering menyerang tanaman lada adalah hama penggerek batang, hama bunga, hama buah, penyakit busuk pangkal batang (disebabkan oleh jamur Phytopthora Palmivora Var Piperis) dan penyakit kuning. Semua itu dapat ditangani menggunakan pestisida yang tepat dan penanganan yang tepat pula.

f. Pemanenan Lada
Lada mulai dapat dipanen setelah berumur sekitar 3 tahun setelah tanam. Lada yang siap panen memiliki ciri-ciri yaitu tangkainya berubah agak kuning dan sudah ada buah yang berwarna kuning atau merah yang berarti telah masak. Pemanenan dilakukan dengan cara mematahkan persendian tangkai buah yang ada di ketiak dahan dari buah bagian bawah hingga buah bagian atas.

Demikian artikel pembahasan tentang”Teknik Budidaya Lada Dengan Tiang Panjat Agar Cepat Berbuah Dan Panen“, semoga bermanfaat dan jangan lupa ikuti postingan kami berikutnya. Sampai jumpa